Hamil 3 Minggu: Gejala, Perkembangan Bayi & Tips Yang Harus Diikuti

Tanda-tanda awal kehamilan dapat membantu mengambil langkah dan perawatan medis tepat waktu.
Admin
3rd-Week-Pregnancy-Symptoms-Baby-Development-And-Tips

Gejala kehamilan minggu ke-3 mungkin tidak jelas atau hampir tidak terasa oleh beberapa ibu. Namun, ini adalah salah satu fase penting kehamilan. Pada saat ini, janin mulai membentuk tabung saraf, yang nantinya akan menjadi sistem saraf. Beberapa bentuk awal dari sistem organ lain juga terbentuk selama minggu ini, membuat minggu ke-3 kehamilan sebagai fase penting.

Postingan ini akan memberi Anda pengetahuan tentang gejala kehamilan minggu ke-3, berbagai perkembangan janin, serta cara menjaga diri dan bayi selama fase ini.

Perubahan Yang Terjadi Pada Minggu Ke-3 Kehamilan

Perubahan berikut terjadi pada minggu ketiga:

        Setelah disenyawakan oleh sperma, sel telur betina berpindah ke saluran telur i untuk menempelkan dirinya ke dalam lapisan rahim.

        Satu atau dua hari setelah konsepsi, sel telur (sekarang embrio) membelah menjadi dua sel, dan tiga hari kemudian, telur itu membelah menjadi 16 sel yang identik.

        Pembelahan sel ini membentuk rongga berisi cairan pusat yang disebut blastocoel, dengan embrio yang sekarang disebut blastocyst.

        Blastokista menempel ke dinding rahim dan terdiri dari lapisan dalam, luar, dan tengah. Lapisan dalam membentuk bayi, dan lapisan luar membentuk plasenta, yang tumbuh dan menyediakan makanan dan oksigen ke bayi yang sedang berkembang.

        Akhirnya, rongga tengah berisi cairan akan membentuk kantong ketuban (diisi dengan cairan ketuban) yang melindungi bayi selama kehamilan.

Implantasi disertai dengan kenaikan produksi hormon estrogen  dan progesteron selama minggu ini. Selain itu, hormon hCG ( human chorionic gonadotropin  ) juga dihasilkan di dalam darah, memberi sinyal pada otak untuk menghentikan pembentukan sel telur.

Tanda Dan Gejala Kehamilan Minggu Ke-3

Perubahan kadar hormon pada minggu-minggu pertama kehamilan dapat menyebabkan perubahan fisiologis tertentu. Gejalanya dapat berbeda-beda di antara wanita, dengan beberapa memiliki banyak tanda dan yang lainnya tidak. Namun, beberapa gejala umum pada awal kehamilan adalah

        Bercak atau cairan berwarna merah atau merah muda (disebut juga pendarahan implantasi), yang mungkin menandakan penempelan sel telur di dalam rahim. Namun, perdarahan atau nyeri yang hebat dan tidak normal pada awal kehamilan harus diperiksa.

        Mual atau muntah karena hormon yang berubah-ubah. Muntah dan mual yang hebat (morning sickness) mungkin membuat Anda kekurangan cairan.

        Kelelahan dan mengantuk

        Kepekaan di payudara

        Menginginkan makanan atau menolak

        Indera penciuman yang meningkat

        Kembung dan sembelit akibat lonjakan hormon progesteron i , yang memperlambat proses pencernaan

        Perubahan rasa, seperti rasa logam yang ganjil di mulut

        Kram akibat pendarahan implantasi

        Sakit kepala dan mood swing

        Sering kencing

        Sedikit kenaikan suhu tubuh basal

Tanda-tanda kehamilan ini bisa muncul dalam seminggu setelah konsepsi atau setelah beberapa minggu pada beberapa wanita. Hubungi penyedia layanan kesehatan jika Anda melihat gejala yang memburuk untuk membantu mengenali kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Tes Kehamilan Pada Minggu Ke-3 Kehamilan

Jika Anda merasakan salah satu gejala kehamilan di atas dan ingin melakukan tes kehamilan, pertimbangkan untuk menunggu seminggu lagi. Para ahli menyarankan untuk menunggu sampai hari yang Anda perkirakan mulai haid untuk mendapatkan hasil tes kehamilan yang akurat. Hal ini mengingat variabilitas waktu ovulasi, konsepsi, dan implantasi pada wanita.

Perkembangan Bayi Anda Pada Tiga Minggu

Minggu ini sangat penting untuk perkembangan bayi. Ini menandai permulaan dari proses neurulasi (sistem saraf pusat dan perkembangan tabung saraf) dan perkembangan sistem peredaran darah dan pencernaan. Panjang bayi Anda mungkin sekitar 0,048 milimeter (0,0019 inci) di minggu ketiga, biasanya sebesar kepala peniti.

Tips Untuk Anda Di Minggu Ke-3 Kehamilan

Berikut beberapa saran yang bisa Anda lakukan untuk menjaga kesehatan selama masa kehamilan Anda :

        Minumlah air dan cairan yang cukup, tapi kurangi minuman bersoda, teh, kopi, dan minuman manis.

        Jangan terlalu memaksakan diri atau melakukan kegiatan yang bisa membahayakan perut Anda.

        Lakukan olahraga yang aman dan teratur sesuai dengan saran dokter Anda.

        Hindari narkoba dan alkohol. Tanyakan pada dokter Anda sebelum mengonsumsi obat apapun.

        Makanlah makanan bergizi dengan protein, nutrisi penting , dan vitamin yang memadai.

        Berhenti merokok dan batasi asupan kafein Anda.

        Minumlah suplemen asam folat dan kalsium, yang sangat dibutuhkan oleh Anda dan bayi Anda yang sedang tumbuh.

        Istirahatlah dan tidurlah yang cukup.

        Untuk mengurangi stres, cobalah teknik seperti mendengarkan musik dan berjalan-jalan santai.

Nutrisi Yang Dibutuhkan Pada Minggu Ke-3 Kehamilan

Nutrisi yang baik sangat penting untuk kehamilan yang sehat. Berikut adalah beberapa makanan sehat yang bisa Anda masukkan ke dalam menu Anda:

        Buah dan sayuran: Konsumsilah berbagai macam buah dan sayuran segar (termasuk sayuran berkarbohidrat dan sayuran hijau), yang kaya akan serat, vitamin, dan mineral.

        Protein dan susu: Sertakan susu dan produk susu yang mengandung kalsium dan makanan berprotein tinggi seperti kacang-kacangan, telur, dan daging dalam diet Anda.

Sebelum mempersiapkan kehamilan Anda, konsultasikan dengan dokter Anda, yang mungkin menyarankan Anda untuk mengambil vitamin dan suplemen prenatal seperti;

        Asam folat: Sangat penting untuk mencegah kelainan bawaan. Anda juga bisa mendapatkan asam folat dari buah sitrus, kacang-kacangan, sereal, pasta, nasi, dan sayuran hijau.

        Besi: Para ahli mengatakan bahwa Anda membutuhkan dua kali lebih banyak zat besi daripada biasanya selama kehamilan. Suplemen zat besi diberikan pada awal kehamilan untuk mencegah anemia akibat kekurangan zat besi selama kehamilan. Konsumsilah makanan yang mengandung zat besi, seperti daging tanpa lemak, ayam, sayuran hijau, kacang-kacangan, dan sereal.

        Kalsium: Sangat penting untuk perkembangan tulang, gigi, jantung, otot, dan saraf bayi Anda. Susu dan produk susu, kacang kedelai, sayuran hijau, dan kacang-kacangan adalah makanan yang kaya kalsium.

        Vitamin D: Tubuh Anda membutuhkan vitamin D untuk menyerap kalsium. Ini juga membantu saraf, otot, dan sistem imun berfungsi dengan baik. Selain suplemen vitamin D, makanlah makanan yang kaya vitamin D, seperti ikan, susu, dan sereal.

        DHA: Ini adalah asam lemak omega 3 yang membantu pertumbuhan dan perkembangan bayi , terutama mata dan otak. Makanan laut banyak mengandung asam lemak omega 3. Namun, tanyakan pada dokter Anda tentang ikan apa yang aman dimakan.

        Yodium: Anda membutuhkan yodium untuk fungsi tiroid yang baik dan perkembangan sistem saraf bayi. Masukkan makanan yang kaya yodium, seperti garam beryodium, susu, dan yogurt, ke dalam menu Anda.

Jika Anda tidak yakin untuk mengonsumsi makanan tertentu,tanyakan pada dokter Anda. ( Gambar: iStock )

Posting Komentar

* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
  • A-
  • A+

Copyright © Centropedia All Rights Reserved.

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.